Wednesday, September 9, 2009

Tausiah Habib Munzir Al Musawa



Bermula dari pertanyaan singkat ‘Bagaimana caranya saya dapat bertemu dengan Rasulullah ?’. Berikut ini jawaban Habib Munzir.

Ø Mengenai berjumpa dgn Rasul S.A.W adalah dgn merindukan baginda S.A.W dan memperbanyak amalan sunnah semampunya, dan memperbanyak shalawat, baginda S.A.W mencintai kita dan memperhatikan kita lebih dari ayah bunda kita, baginda S.A.W adalah ayah ruh bagi semua ummatnya, maka ruh kita tetap mudah berhubungan dengan ruh baginda S.A.W, lewat mimpi misalnya, nah.. perkuat hubungan ruh anda dengan ruh baginda S.A.W dengan shalawat ini :”Allahumma shalli alaa ruuhi sayyidina muhammadin fil arwah, wa ‘ala Jasadihi filjasad, wa alaa Qabrihi filqubuur” (wahai Allah limpahkan shalawat pada Ruh Sayyidina Muhammad di alam arwah, dan limpahkan pula pada Jasadnya di alam Jasad, dan pada kuburnya di alam kubur). Sumber artikel

Ø Anda boleh saja jumpa dgn Rasul S.A.W dalam mimpi, perbanyaklah shalawat, cintailah sunnah, dan perbanyaklah
bersedekah pada anak yatim, dan baktilah pada ibunda jika masih ada, ini adalah amalan amalan yg sangat dicintai oleh
Rasul S.A.W,
anda jangan tidur kecuali bibir anda terus bershalawat pada Nabi S.A.W, baginda S.A.W akan menjumpa anda, dan yakinlah..
Sumber artikel

Ø Saya (Habib Munzir) menyukai semua shalawat, dulu saya membaca 17 macam shalawat, diantaranya shalawat Syeikh Abdulqadir Aljailani yg panjangnya 13 halaman, namun kini saya membaca satu macam shalawat saja, yg diajarkan Rasul saw lewat mimpi pd saya, pendek saja yaitu : “ALLAHUMMA SHALLI ALA SAYYIDINA MUHAMMAD WA ALIHI WA SHAHBIHI WASALLIM“shalawat ini saya baca 5.000X setiap harinya, jika anda ingin membacanya silahkan, saya ijazahkan pada anda, boleh membacanya 100X, 200X atau lebih atau berapa saja sekemampuan anda dan luasnya waktu, dan bisa dibaca sambil dimobil, dijalan, atau dimanapun,

Ø Masalah mimpi Rasul S.A.W, saya (Habib Munzir) pernah bermimpi baginda S.A.W dan mengadukan banyaknya orang yg rindu dg baginda S.A.W namun belum jumpa dalam mimpi, baginda S.A.W menutup wajahnya dan menangis, seraya berkata : “Tiada yg memisahkanku dgn mereka selain tabir qudrat, dan mereka akan jumpa dgn ku kelak”baginda S.A,W sangat perduli dan rindu pada ummatnya, lebih lebih yg mencintai baginda S.A.W, dan telah teriwayatkan pada shahih Muslim bahwa baginda S.A.W bersabda : “Ummatku yg paling cinta padaku adalah yg hidup setelah aku wafat, dan mereka sangat mengidamkan jumpa dgn ku daripada harta dan keluarganya”.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment